KATA-KATA BIJAK

KASIH ADALAH SESUATU YANG TIDAK HANYA DIDIFINISIKAN.NAMUN KASIH HARUS DIWUJUDNYATAKAN. ORANG YANG HANYA BERTEORI TENTANG KASIH ADALAH PEMBUAL BESAR. TETAPI ORANG YANG MEREALISASIKAN KASIH ADALAH ORANG YANG BERPENGARUH BESAR DALAM KEHIDUPANNYA

SELAMAT DATANG

HORAS MA DI AMA/INANAMI

SELAMAT DATANG DI BLOG “MARSIRUPAN ANGKOLA-MANDAILING”

“MARSIURUPAN” ARTINYA SALING TOLONG MENOLONG

“ANGKOLA-MANDAILING” ADALAH KAMPUNG HALAMAN

BLOG INI DIUPAYAKAN UNTUK MAMPU MENOLONG SESAMA PELAYAN, WARGA JEMAAT DAN SAHABAT LAINNYA DALAM TUGAS PELAYANAN DI KELUARGA, GEREJA DAN MASYARAKAT


ASI NI ROHA DOHOT HASONANGAN NA SIAN DEBATA AMANTA DOHOT NA SIAN TUHAN JESUS KRISTUS MA MANDONGANI HAMU! AMEN (1KOR.1:3)



KASIH KARUNIA DAN DAMAI SEJAHTERA DARI ALLAH, BAPA KITA, DAN DARI TUHAN YESUS KRISTUS MENYERTAI KAMU! AMIN (1KOR.1:3)


Kamis, 16 April 2009

Jamita: Jesaya 46:3-4

“HOT DO HAHOLONGAN NI TUHAN I DI HITA”


1. Angka debata ganaganaan nada margogo i paluahon dirina sandiri apalagi ma giot paluahon halak na asing (1-2). Debata Bel dohot Nebo ima ganaganaan ni halak Babilonia. Madung lolot dewa on disomba halak Babilonia laho manghirim hamajuon dan hasukseson (pat. Dan.5:4). Disomba halahi do dewa on hape nada bisa mangurupi halahi jumpa masa hamaolon di ngoluna. Nada jugada margogo patung i laho mangalo musu ni halahi na sai torus mamorangi halahi. Gabe dianggap halak Babilonia do sarupa Bel dohot Nebot tu Jahowa. Harani i dipaboa Debata do tu halahi aha na giot tarjadi tu ganaganaan ni tangan ni halahini i. Ditutungi jana ditapori halahi angka debatana, dibaen nada i Debata. Hum patung na nibaen sian hayu dohot batu sajo do i antong na nibaen ni tangan ni jolma; hara ni i do umbaen na bisa disegoi jolma. Na jumorbut muse ro ma angka mara tu tongatonga ni bangso i marhitehite bangsi Asyur hape nada margogo muse patung na disomba ni halahi i paluahon halahini sian parmaraan i.
2. Debata na sintong nada jungada mangagohon bangso-Na. “Ale pomparan ni si Jakob, tangihon ma Au…” Pandohan on pataridahon Debata na mangolu nada padiarhon angka bangso-Na ditaluhon musuna. Nada sarupa hagogoon ni Jahowa dohot debata Bel sanga Nebo. Mamungka sian bortian, Hutuhuk hamu; mamungka sorang, Huhunti hamu. Holong ni rohan ni Jahowa tu na porsaya i mamungka sian bortian lopus matobang jana ubanon obuk. Artina Jahowa manjagahon bangso Israel sian nasa mara. Nada dipaloas TUHAN sanga ise pe manyosak halahi; digorahon Ia angka raja laho mangondingi halahi (pat. Ms.105 :12-15). Songon halihi na mangajar anakna habang, ditarehon habongna anso ulang madabu. Songon i do TUHAN manjagahon Israel, anso ulang madabu (Pangarataion 32:11). Madung taida sanga aha Na dibaen Tuhan maradopkon halak Mesir, jana sanga songon dia dibaen Tuhan maroban bangso Israel mardongan kuaso na godang songon unggas rajawali na maroban anakna di ginjang ni habongna. Musa nada sabar di tingki na mamboan bangso Israel haruar sian Mesir, tapi Tuhan sobar do mangaramoti sude ngolu ni bangso i (Ba.Rasul 13:18). Madung diramoti Tuhan halahi sian bortian dope lopus tu sadari on. Muda songoni ma sobar dohot holong ni Tuhan mangaramoti ngolunta siganop ari, antong tama ma tutu sombaon jana pujionta denggan basa dohot holong ni rohaNa i tu hita. Harana sanga ise na tubu dibagasan Tuhan i pasti do diramoti Ibana ro di ujung ni ngoluna. Pangaramotion ni Tuhan i nada tanggungtanggung. Tanggung jawab ni Tuhan i nada golomgolom riaria. Tapi pasti ro di salolot ni lolotna. Hara ni i tapuji ma Tuhan i tongtong angke Ibana partobus hian.
3. Marjanji do Tuhan paboa nada tadinghononNia bangsonai. Au Debatamunu, giot mangondihon hamu; lopus matobang jana ubanon obukmunu. Au na manompa hamu, sai na sarihononKu do hamu, sai na paluaonKu jana urupanKu hamu. Muda pamatang ni jolma i muda mur matobang mur tu galena nama. Nada lobas ia be bagi namahua. Tapi anggo holong dohot pandonganion ni Tuhan nada mur gale. Tapi sai na dongananNa do halak na porsayai dung matobang halahi. Muda pe nada adong be donganna na ra mangurupi ia di hagaleonna, na sai rade do Tuhan i mandongani halahi di hatotobangna. Sai tongtong do Debata na gabe pambelanta; tanganNa na so ra mantak i panungkolinta. Dipaorot Ia musu sian jolonta, disuru Ia hita mangaropuk sude alonta (Pangarataion 33:27). Pangaramotion ni Tuhan lobi sian pangaramotion ni sahalak simatobang tu angka anakhonna. Na giot idaonta sian on ima : naparjolo, sude bangso Israel i angkon torus do manghirim di pangaramotion ni Tuhan di ngoluna. Harana holang pangaramotion ni Tuhan do na manongtong ro di salolot ni lolotna. Paduahon, pangaramotion ni Tuhan nada jungada manadinghon bangso i, tapi muda pangaramotion ni jolma adong do batasna. Nada tarbaen jolma mangaramoti dirina sanga pe keluargana lopus tu na matobang. Isarana sada simatobang na dung tobang situtu belum tentu bisa diparorot angka anakhonna dohot denggan. Tapi Tuhan torus do mangaramoti halahi di hatotobangna. Patoluhon, hot do pangaramotion ni Tuhan sian dakdanak lopus tu na matobang. Muda dung dihaholongi Tuhan nada dipadiar Ia na di haholonganNa i marsiak bagi. Tapi holong ni Tuhani torus di mandongani hita di pardalanan ni ngolunta.

Jamita: Johanes 5:1-9a

“PAMALUM NA NAMARSAHIT DI PARIDIAN BETHESDA”

1. Tanda halonganan pamalum na marsahit on nada dipaboa sude angka parbarita nauli na mandokhon holan di Galilea do tanda halongangan i. Tapi si Johanes manyurat sada tanda halongangan i di Jerusalem. Tingki i masa do parpestaan di Jerusalem ima pesta Paska. Dung i adong ma pesta ni halak Jahudi, gabe dohot ma Jesus tu Jerusalem. Adong piga-piga pesta na adong di halak Jahudi ima : a) Pesta Purim na biasa dilaksanahon tanggal 14-15 bulan Adar/Desember (Est.3:7, 9:24); b) Pesta Undung-undung Bulung Rata (Joh.7:2) na ditoruskon tu pesta Pantekosta di bulan September; c) Parningotan Pangompoion Bagas Ni Debata (10:22) di bulan November; dohot d) Pesta Paska (2:13; 6:4; 13:1) dohot angka pesta-pesta na asing na so pola targoaran di son. Songon halak Jahudi, Jesus sai torus do mandohoti pesta-pesta ni halak Jahudi on harana tiap taon do halahi mangarayahon pesta-pesta on. Pesta na biasa dipatupa di Jerusalem ima pesta Paska. Jadi kehe ma Jesus tu pesta Paska i na maringanan di Jerusalem. Sian on diajari do hita paboa Jesus sai mangharingkothon mandohoti sude angka karejo di tonga-tonga ni masyarakat dohot di tonga-tonga ni parlagutan i (pat. Ibrani 10 :25).
2. Di Jerusalem adong ma sada "Horbangan Biri-biri," jonok tu paridian na digoari di bahasa Heber Bethesda. Paridian on dipajongjong aso adong inganan paridian dohot parlangelangean (patudos B.Rasul 27:43). Marragam rupo do pandohan ni paridian on, adong na mandokhon: Bezatha, Bethzatha, Betzetha, Belzetha, Belzatha, Berzeta; dohot Bethsaida. Tapi na paling jotjot didokhon goarna ima Bethesda, muda di bagasan bahasa Heber (Bethchasdah) narmarlapatan ma i bagas asi ni roha (the house of mercy). Harana di paridian on adong asi ni roha ni Debata Ama laho pamalumhon sudena angka na marsahit dohot angka na marsitaonon. Inganan paridian on nada pola manggarar agia aha pe harana holan mangasahon huaso ni Tuhan do umbaen na malum sahit ni na marnyae i. Halak Jahudi sandiri pe nada jungada marpikir laho manjagit pajak sanga bayaran sian angka halak nadung malum sian paridian Bethesda i.
3. Mansai bahat do angka na marnyae na so tolap gogo be. Tapi sian sude na marnyae i, holan sahit na tolu on do na dipaboa tu hita ima na mapitung, na timpang, dohot na pangpangon. Biasi holan on di paboa si Johanes? Angke holan na marsahit na sitolu rupo on do na so margogo mandabuhon dirina parjolo tu paridian i, muda manggulsak aek Bethesda i. Gabe sai lumolot ma halak na marnyae sitolu nyae on malum sian sude angka namarnyae di inganan i. Na mapitung i, nada bisa diligi ia muda manggulsak aek i, gabe nada tarbaen ia parjolo be marlange di paridian i. Songoni muse na timpang i. Diligin ia do aek manggulsak tapi nada bisa ia hipas manimbung tu paradian Bethesda i. Mur ma muse na pangpangon i, atik pe diboto ia madung manggulsak aek i, tapi nada tarbaen ia morot sian podoman ni i laho manimbung tu aek paridian i. Jadi muda so adong halak na mangurupi halahi, sapanjang manyahena nada bisa halahini malum sian nyaena i. I do umbaen pola 38 taon sada bayo nada jungada dope ia dapotan kesempatan parjolo dung manggulsak aek i. Gabe lolot ma ia marsitaon on. Ise do na ra mangurupi ia aso dapot ia hamalumon i? Holan Jesus do na ro mangaligi ia di nyae na niadopan nia i. Dung ro Jesus gabe dipamalum ma ia so pola ingkon masuk tu aek i. Hita angka dongan, bahat do nuaeng di tongatonganta na gale angka na mapitung, na timpang dohot angka napangpangon naso tarbaen halahi haruar sian nyae ni halahi i. Adong do nuaeng on angka keluarga marpulupulu taon diarsahi angka anakhonna, adong do angka keluarga na marpulupulu taon marhosom ni roha tu angka donganna, dohot angka na asing i. Sapa-sapa di hita nuaeng, ise do na ra mangurupi halahi haruar sian sahit ni halahi i? Alusna ima hita angka na porsaya na rade rohana manyurduhon tanganna mangurupi halahi na mapitung, na timpang dohot napangpangon i, aso dapot halahi hamalumon na sian Tuhanta i. Mansai bahat do angka donganta na marsahit di Rumah Sakit, na marsitanonon di penjara, natumatangis di sihabunian. Hita ma kehe tu si laho mangubati roha ni halahi na gale, na magopu aso margogo halahi dapotan haluaan na sian Tuhan Jesus.
4. Hamamalum na sian paridian Bethesda i mijur marhitehite surusuruan ni Tuhan tu bagasan paridian i, manggaor aek i. Jana sanga ise sian na marnyae i parjolo masuk tu paridian i hatiha manggulsak aekna i, malum ma nyaena i; sanga na nyae aha pe angkon malum. Pangubation na sian surusuruan i, ima huaso na sian Debata do i na marhuaso laho pamalum sudena angka ragam ni nyae. Surusuruan ni Tuhan margogo manggulsak aek i paradehon hamalumon tu sude na dung paintehon hamalumon ni sahitna be. Suang songoni do panghobasionta di tongatonga ni parlagutan i. Surusuruan ni Tuhan i sasintong na torus dope manggulsak hamalumon ni sahit ni angka na porsaya i marhitehite aek hangoluan i. Di pake Jesus do sude angka panghobasionta di tongatonga ni Parlagutan i pabaorhon hamalumon ni nyae na adong di pardagingon dohot partondion ni ruas ni Tuhan i.
5. Taligi ma jolo sada bayo nadung tolu pulu salapan taon honokna marnyae. Nyae nia i mansai poran situtu. Madung gale ia pamatangna, nada marguna be angka pangurupi na dipake ia salolotna on laho pahusorhon pamatang ni i tu paridian Bethesda i. Hira na di bagasan penjara do panghilalaanna, angke nada adong na bisa tarkarejohon ia be. Lumolot noma ia marnyae sian na hisar jana pola do giot mago panghirimon nia tu hamalumon. Sianon taida bahaso nada jungada hape do angka Malim, Farisi, Siboto surat tu paridian (Rumah Sakit) Bethesda on. Nada adong program ni halahi mangurupi na gale pamatang na di rumah sakit Bethesda i. Di situasi si songoni ro ma Jesus tu RS Bethesda i jana pasuo dohot bayo na dung lolot payak dipodomanna i jana huhut didodok Jesus ma tusia, "Giot dehe ho malum?". Angke diboto Jesus do nadung lolot sajo bayo i payak dipodomanna jana nada adong namangurupi ia muda marhusor aek i. Dialusi bayo na marnyae i ma, "Nada adong donganku dison Tuhan na pamasuk au tu paridian i muda hatiha manggulsak aek i. Jadi hatiha giot masuk dope au tu paridian i, hape ma dipajolo halak na asing masuk." Sian alusi diboto Jesus do bahaso malungun do bayo i di hamalumon. Sian on taligi bahaso di kesibukan ni Jesus mangajari dohot manjamitai angka na porsaya i, disompathon ia do mangebati inganan ni angka na marsahit ima rumah sakit. Ro do Jesus tu inganan ni na gale pamatang laho mangurupi halahi di hagaleonna bahkan mangalehen haluaan marhitehite hamalumon ni nyae ni halahi. Antong sada tugas na arga do on di hita angka sisean ni Jesus sadarion. Aso taharingkothon manangianghon huhut mangebati angka donganta na gale pamatangna harani nyae na ampe di pamatangna. Ai donganta do halahi na di haholongi Jesus. Hita pe angkon tahaholongi ma halahi jana tapaboa jamita na denggan i tu halahi aso dapotan hamalumon halahi sian nasa nyaena be.
6. Sapasapa ni Jesus on angkon porlu begeonta. Harana nada holan tu namarnyae si 38 taon i sapasapa i. "Giot dehe ho malum?". Sapasapa on lalu ma tu hita muse. "Giot dehe ho malum sanga sesa dosamu?". Bahat do halak Kristen nuaeng nada ra ia sesa dosania. Nada jop rohania malua ia sian hajahaton. Umjop do rohania mangolu di hagolapan sian mangolu di hatorangan. Muda bayo i, 38 taon ma ia marnyae gabe malungun do ia hamalumon. Muda hita mapiga pulu taon hita di bagasan dosa, ma piga pulu taon hita mangolu dibagasan hajahatan. Giot dehe hita malua sian i? Muda giot do hita malua sian i sudena alusi ma Jesus di tingki on aso malum dihilala ho (pat.Mat.8:3).
7. Namangihut muse muda taparateatehon cara ni Jesus giot pamalum bayo na marnyae i, agak andul do sian na somal. "Jongjong ma ho, oban lagemi jana mardalan ma ho" Biasana muda giot malum na marnyae angkon marlange do ia tu paridian Bethesda i dung jolo manggulsak aek paridian i. Tapi hatihai Jesus pamalum bayo i nada pola disuru Jesus ia masuk tu paridian i, holan sandok hata do gabe malum ma dilala bayo i. Biasi songoni? Naparjolo, Jesus patuduhon bahaso cara pangubationNia jumeges sian aek paridian Bethesda i. Harana hamalumon ni bayo i nada holan malum boti ia, tapi gabe margogo situtu do ia mamboan lagenia i jana mardalan. Paduahon, Jesus paboahon bahaso sanga na ise pe na marnyae muda ro tu Jesus angkon dapotan hamalumon atik pe di ari Sabat i. Napatoluhon, Jesus mangalo tradisi hamalumon ni halak Jahudi tingki i, nada holan sian aek paridian Bethesda sajo dapot hamalumon tapi dibagasan Jesus sandiri do mual ni hamalumon na sanggam.

Senin, 13 April 2009

KHOTBAH

FAEDAH MORAL DARI HIKMAT
(Amsal 2:1-10)

Pendahuluan
Dalam tradisi Israel kuno mempunyai tiga golongan hamba Tuhan: para imam, para nabi, dan para bijak ("orang yang berhikmat"). Kelompok orang bijak khususnya dikaruniai hikmat dan nasihat ilahi mengenai masalah-masalah kehidupan praktis dan filosofis. Amsal merupakan hikmat para bijak yang terilhamkan.
Istilah Ibrani mashal, yang diterjemahkan "amsal", bisa berarti "ucapan" orang bijak, "perumpamaan", atau "peribahasa hikmat“. Karena itu ada beberapa ajaran (ucapan orang bijak) yang agak panjang dalam kitab ini (mis. 1:20-33; 2:1-22; 5:1-14), dan juga aneka pernyataan ringkas yang menggugah berisi hikmat untuk hidup dengan bijaksana dan benar.
Sebagaimana Daud menjadi sumber tradisi bermazmur di Israel, demikian Salomo menjadi sumber tradisi hikmat (lih.1:1; 10:1; 25:1). Menurut 1Raja 4:32, Salomo menghasilkan 3.000 amsal dan 1005 kidung semasa hidupnya.
Tujuan kitab Amsal dinyatakan dengan jelas dalam 1:2-7: memberi hikmat dan pengertian mengenai perilaku yang bijak, kebenaran, keadilan dan kejujuran (1:2-3) sehingga (1) orang yang tidak berpengalaman dapat menjadi orang bijak (1:4), (2) kaum muda dapat memperoleh pengetahuan dan kebijaksanaan (1:4) dan (3) orang bijak bisa menjadi lebih bijak lagi (1:5-6).
Sebuah amsal ialah suatu pepatah, perbandingan atau pertanyaan singkat-padat yang mengungkapkan suatu prinsip atau sebuah pengamatan tentang perilaku manusia dari sudut pandangan Allah. Amsal-amsal ini digubah untuk mengajar umat Allah (khususnya kaum muda) bagaimana menjalankan hidup yang menyenangkan Dia, memiliki hidup yang berhasil dan berbahagia, dan menjauhi kesusahan-kesusahan hidup yang diakibatkan oleh dosa.

Penjelasan Ayat
MENYIMPAN PERINTAHKU. Hanya dengan menyimpan firman Allah di dalam pikiran kita maka kita akan belajar untuk hidup dengan bijaksana dan benar dalam hubungan kita dengan Allah (ay.5). Kita dapat mengalahkan dosa dengan perintah-perintah Allah di dalam hati kita (Mzm 119:11 - Dalam hatiku aku menyimpan janji-Mu, supaya aku jangan berdosa terhadap Engkau) dan firman Kristus yang tinggal di dalam diri kita (Yoh. 15:7; Yak.1:21 - Sebab itu buanglah segala sesuatu yang kotor dan kejahatan yang begitu banyak itu dan terimalah dengan lemah lembut firman yang tertanam di dalam hatimu, yang berkuasa menyelamatkan jiwamu).
BERSERU KEPADA PENGERTIAN. Mempelajari firman Allah harus disertai sikap doa yang sungguh-sungguh berseru memohon hikmat dan pengertian. Belajar saja mungkin menjadikan kita sarjana Alkitab, tetapi berdoa bersama belajar firman Allah mengizinkan Roh Kudus mengambil penyataan itu dan mengubah kita menjadi orang yang rohani.
HIKMAT AKAN MASUK KE DALAM HATIMU. Hanya ketika hikmat Allah memasuki hati kita – yaitu: motivasi, keinginan, dan pikiran – barulah akan menghasilkan hidup dan kuasa (bd.4:23). Untuk mencapai hal ini, Roh kebenaran harus bekerja di dalam jiwa kita (Yoh.16:13-14) sehingga semua perintah dan jalan Allah menjadi kesenangan bagi kita.
TEMPUHLAH JALAN ORANG BAIK. Berkat-berkat memperoleh hikmat meliputi: (1) belajar takut akan Tuhan sehingga terpelihara dari kejahatan sepanjang perjalanan hidup (5-8); (2) memiliki kemampuan untuk membedakan yang baik dari yang jahat sehingga dapat mengelakkan tragedi-tragedi dosa (11); (3) keinginan untuk menjauhi orang jahat dan bergaul dengan orang benar dan baik (12-15,20); (4) menjauhi kebejatan seksual (16-19); (5) memperoleh berkat-berkat yang dijanjikan Allah (21).


Renungan/Aplikasi
Orang Batak terkenal dengan "umpama" dan "umpasa"-nya. Ini membuktikan bahwa kita orang Batak adalah termasuk orang-orang yang berhikmat dalam menjalani kehidupan ini.
Dalam tradisi kehidupan bermasyarakat orang Batak, unsur pengajaran mendapat perhatian yang cukup banyak. Pengajaran dari orang tua kepada anak-anaknya, juga dari penatua-penatua kepada generasi muda baik dalam kehidupan berkeluarga maupun interaksi dalam kekeluargaan di satu-sati desa. Misalnya:
(a) Umpama ttg Belajar hikmat kehidupan: Jolo tinoto asa nirabi (bd. Psl.34:14 - Sai jaga ma dilam maradophon hajahaton, jala bibirmu maradophon pangkuling sipaotooto); Napuran sirara uruk di toru ni dangkana; naso masuk sipaingot sumolsoli rohana (bd. Poda 10:17 - Mardalan di lapang tu hangoluan do manang ise na mangaramoti pangajaran, alai manang ise na manjua pinsangpinsang, na mangaliluhon do).
(b) Umpama menghormati orangtua mendapat berkat: ++ Ianggo pansur di alaman, hinandangan dohot halak-halak; ianggo na pantun marama, halomoan ni sude halak; ++ Na niombakhon hudali, pauk tu tano liat; na tois marama, ra tung gomahon ni babiat, alai na pantun marina, sai dapotan parsaulian.
(c) Umpama ttg keluaga mertua dan sesama manusia: ++ Dulang na so dulangon, dulang bajora di bonana; hulahula ndang jadi sumpaon, habiaran sapatana.
(d) Umpama ttg Tuhan Penolong: ++ Badobado bidang tu laklak ni antahasi; atik songon dia pe roham na naeng marhilang; adong do Debata Ama na mangasi; ++ Jongjong hau tinaba, dililit andor marhaliang; jongjong do Amanta Debata, marnida halak na hinilang.
Dan masih banyak lagi perumpamaan orang Batak yang tidak pernah lagi digali dalam rangka pengajaran terhadap anak-anak dan generasi muda sekarang. Demikian juga dengan pengajaran iman Kristen kita. Sudah jarang orang tua memberikan pengajaran hikmat kepada mereka dari kebenaran firman Tuhan. Bahkan orang lebih suka mempercayakan pengajaran iman anak-anaknya kepada orang lain atau pihak dan lembaga lain.
Harus kita akui bahwa banyak manfaat moral dari pengajaran hikmat ini. Mengapa pemuda/i dan generasi orang Batak kurang berhikmat? Karena pengajaran hikmat para leluhur kita dahulu telah dilupakan manusia zaman sekarang. Mengapa pemuda/i Kristen kurang berhikmat? Karena pengajaran hikmat Tuhan yang tertuang dalam Alkitab tidak berulang-ulang kita wariskan kepada anak-anak dan generasi kita saat ini.
Padahal faedah moral jika kita mengajarkan hikmat kepada mereka generasi penerus kita ini adalah: (1) orang yang tidak berpengalaman dapat menjadi orang bijak (1:4), (2) kaum muda dapat memperoleh pengetahuan dan kebijaksanaan (1:4) dan (3) orang bijak bisa menjadi lebih bijak lagi (1:5-6).
Marilah kita bergiat mengajarkan hikmat dari Tuhan kepada generasi penerus kita agar mereka kelak menjadi anak yang penuh dengan hikmat. Kita melahirkan sebuah generasi yang hidup dan berpikir sesuai dengan kebenaran, jalan, dan pola Allah. Hikmat artinya mendekati seluruh kehidupan dari sudut pandang Allah. Hikmat itu datang hanya kepada mereka yang mencarinya melalui hubungan yang benar dengan Allah (ay.7) dan mempelajari firmanNya dengan rajin (3:1-3). Amin.

RENUNGAN

VITALITAS
Kej. 2:4-7

Apa yg hendak dikatakan oleh ayat2 itu? (a) bhw bumi diciptakan oleh Tuhan u/ ‘diusahakan’, ‘diolah’, ‘dikerjakan’; (b) bhw manusia diciptakan oleh Tuhan (al.) u/ ‘mengusahakan’, ‘mengelola’ dan ‘ mengerjakan’ bumi; dan (c) u/ maksud itulah, “TUHAN Allah membentuk manusia itu dari debu tanah dan menghembuskan nafas hidup ke dalam hidungnya”
Dlm bhs Ibr, kelihatan hub yg sangat erat antara adama (=tanah) dengan adam (=manusia). ‘Adam’ atau manusia adalah ‘makhluk adama’. Dibuat dari adama, untuk mengusahakan adama. Ada yg menarik lagi: ‘mengusahakan tanah’ atau secara umum melakukan pekerjaan fisik (kerja kasar). Dlm bhs Ibrnya adalah abudah. Dan abudah amat mirip atau amat erat hubnya dg ibadah!. Abudah adalah ibadah. Bekerja adalah ibadah! Luar biasa, bukan?
Ini hanya hendak mengatakan bhw kerja atau bekerja itu, sec teologis dan sec alkitabiah, adalah sesuatu yg mulia. Paling sedikit, bukan sesuatu yg rendah atau hina. Dlm hub ini, yaitu bhw bekerja itu mulia.
Yg menarik ketika Tuhan membentuk manusia dengan maksud al u/ mengusahakan ‘tanah’ atau ‘bumi’, apa yg Allah lakukan? Ay 7, “Ketika itulah TUHAN Allah membentuk manusia itu dari debu tanah dan menghembuskan nafas hidup ke dalam hidungnya…” Artinya, manusia baru dapat memenuhi fungsinya dan melaksanakan tugasnya untuk bekerja mengolah bumi, kalau di dalam dirinya ada kedua2nya yakni ‘debu tanah’ dan ‘nafas hidup’. Pada satu pihak, sbg ‘debu tanah’ ia sama dg ciptaan Tuhan yg lain. Tetapi sbg ‘nafas hidup’, ia mengandung sesuatu yg ‘ilahi’ di dalam dirinya.
Karena itu, jangan terlalu sering kita katakan, “Yah, saya ini ‘kan manusia biasa!” – lalu menyerah begitu saja kpd godaan Iblis. Justru karena kita manusia, kita tidak ‘biasa’ melainkan ‘luar biasa’. Dlm 2Kor.4:7 dikatakan bhw kita ini hanya ‘bejana tanah liat’, bejana lempung, yg ringkih, rentan, mudah pecah! Akan tetapi, di dlm bejana itu kita menyimpan harta yg luar biasa, yaitu kekuatan yg melimpah-limpah yg berasal dari Allah. Jangan kita lupa itu! Kalau orang Jakarta bilang, “Jangan malu-maluin Tuhan, dengan gampang kalah, gampang menyerah, sering kali kalah sebelum berjuang!”
Sebelum manusia bisa bekerja, Tuhan harus terlebih dahulu menghembuskan nafas hidup atau Roh kehidupan. Kalau Cuma adama saja atau debu tanah saja, ya dia tdk ada bedanya dengan yg harus dikelola. Tidak mungkin. Kita mampu mengelola tanah karena kita memiliki perbedaan dengan tanah. Tetapi kalau cuma ‘nafas hidup’ saja atau ‘roh’ saja, jadi seperti hantu, mustahil pula mencangkul atau membajak tanah. Iya, bukan?
Jadi dan inilah firman Tuhan yang ingin kita renungkan: ada hub timbal balik antara spiritualitas (iman) dan vitalitas (hidup). Tanpa spiritualitas, kita tdk akan punya vitalitas. Hidup kita akan seperti air – tawar, hambar, tanpa rasa dan tanpa warna. Tetapi juga sebaliknya: spiritualitas yg benar itu hrs menghasilkan vitalitas, gairah hidup, semangat kerja. Karena memang tujuan dan maksud itulah, Tuhan menghembuskan roh kehidupan. Supaya Adam mengusahakan adama.
Salah benar kalau ada orang yg karena spiritualitasnya yg menggebu-gebu, malah mengundurkan diri dari dunia ini, pikirannya cuma ke surga! Salah! Tuhan tidak memberikan Roh-Nya untuk hal seperti itu.
Perhatikan urutannya baik-baik! Kita dapat membayangkan, betapa setelah Yesus naik ke surga, dengan sebelumnya memberikan amanatNya (Amanat Agung – Mt.28:18-20) – murid-murid aja tdk ingin cepat-cepat bekerja, ingin bertindak – action! Tetapi malaikat Tuhan berpesan: Jangan terlalu cepat! Pulang dulu ke Yerusalem! Tunggu beberapa hari. Kalian mesti belajar bagaimana bersekutu, bagaimana bergantung kepada Tuhan melalui doa, dan belajar diam! Sabar, jangan grusah-grusuh, pokoknya sibuk!
Jadi inti firman Tuhan untuk kita adalah seimbang! Hiduplah yg seimbang dan ini sangat relevan. Di gereja, mencari org yg mau berperan aktif banyak. Mencari org yg ‘rohani’ banyak mudah. Tetapi yg seimbang? Tdk banyak! Yg banyak justru seimbang dalam arti spiritualitas no, vitalitas no. Aktif tdk, rohani juga tidak. Padahal yg dikehendaki Tuhan adalah keseimbangan yg positif: tinggi spriritualitasnya, tinggi pula vitalitasnya.
Dalam Islam ada ungkapan yg indah begini, Bertakwalah seolah-olah besok akan kiamat: tetapi bekerjalah seolah-olah dunia tdk pernah akan kiamat.” Dalam 1Kor.15:19, Rasul Paulus berbicara mengenai orang yg paling malang di dunia ini. (Artinya paling sial, paling celaka, paling bodoh). Siapa itu? “Orang yg hanya dalam hidup ini saja menaruh pengharapan pada Kristus.”
“Menaruh pengharapan kpd Kristus” tentu baik dan jauh lebih lumayan daripada tdk percaya sama sekali kepadaNya. Namun demikian, kata Paulus, kalau pengharapan kita kpd Kristus itu hanya dipusatkan u/ kepentingan kita dalam hiduo yg fana ini (percaya kpd Kristus spy tubuh kita sehat dan jauh dari sakit, atau spy tubuh kita jauh dari halangan, atau spy usaha dagang kita untung dan berkembang, tdk mengalami kerugian) – kalau pengharapan kita hanya u/ itu saja, Paulus tdk mengatakan kita salah, atau dosa. Tetapi kita adalah orang yg paling malang, dalam arti juga paling bodoh di dunia ini. Mengapa bodoh? Karena mubazir! Sama seperti misalnya orang membeli rumah mewah sekali, harganya sekian milyar rupiah, tetapi cuma dipakai u/ gudang dedak, atau kandang kambing. Salah? Ya, tdk! Tetapi bodoh! Mengapa? Baca Ayb.14:7-12. Artinya jangan hanya mencari sukses di dunia tetapi carilah sukses ke surga. Seimbang mengumpulkan harta di dunia, dan mengumpulkan harta di surga.
Dalam tanggung jawab kita kepada orang lain, harus ada keseimbangan antara keluarga, kerja dan gereja. Jangan timpang! Terlalu aktif di gereja, lalu lupa keluarga, lupa kerja! Terlalu getol kerja, lupa keluarga, apalagi gereja! Atau begitu mencintai keluarga mengabaikan keja dan gereja.
Kalau kita buat penelitian, maka kerja dan keluarga itu – dapat kita duga – pasti menempati ranking paling atas dalam skala prioritas kita. Dan gereja ranking paling bawah (kecuali yg ekstrim).
Yg disebut seimbang dan yg dikehendaki Tuhan: bukan masing2 dapat 30%. Kalau 1 hari 24 jam: 8 jam u/ kel, 8 jam u/ kerja, 8 jam u/ grj. Bukan sepertiga atau 30% u/ masing2. U/ masing2 Tuhan menuntut 100% tanggung jawab. Tanggung jawab di tempat kerja, bukan 33% tetapi 100%. Di keluarga begitu dan di gereja pun begitu.
100% t.jawab! Ini tidak sama dengan 100% waktu! Tdk bisa juga masing2 dapat sepertiga waktu supaya seimbang. Bukan. Apalagi jk kita lihat situasi di Jkt, orang rata2 bekerja berangkat 06.30 pagi dan sampai di rumah kembali pkl 19.00. Jadi 12 jam u/ kerja, sisa 12 jam: 7 jam istirahat dan 5 jam u/ kel & grj.
Tdk apa yg menentukan bukan kuantitas tetapi kualitas. Walaupun kurang 5 jam dpt kita alokasikan u/ kel, yg penting t jawab, perhatian, dan komitment 100%. Ingat: Tuhan tidak menuntut lebih dari yang kita punya dan yang kita ada (2Kor.8:12).




RAMLI SN HARAHAP

Epistel Minggu 19 April 2009

SIAP UNTUK MELAKUKAN YANG BAIK
Titus 3 : 3 - 7

Latar belakang Teks
Kitab Titus adalah salah satu bagian dari Surat Penggembalaan yang ditulis oleh Rasul Paulus dalam konteks sejarah awal pertumbuhan gereja. Tetapi yang perlu diingat bahwa Ketiga Kitab Pasotral/ Kitab Penggembalaan ini adalah ditulis dalam masa akhir dari kehidupan Paulus, sehingga ada kerinduan dalam hatinya agar kabar baik yang selama ini giat dikerjakannya agar jangan percuma tetapi bisa berkembang. Oleh karena itu ia membutuhkan tenaga muda yang bias menjadi kadernya secara utuh yang melanjutkan semangat , pikiran dan visi misi yang telah diperjuangkan selama ini. Dalam arti Kitab Pastoral adalah sebuah kitab yang berisi upaya-upaya dalam memelihara , mempertahankan dan memperdalam daya kelola gereja yang baru bertumbuh kea rah yang lebih berkualitas sesuai dengan transformasi nilai-nilai lama dari budaya local ke nilai-nilai yanlebih tajam dan universal dalam budaya Kristen. Budaya Kreta yang menjadi “medan” dari kabar baik, adalah sebuah tantangan historis dari Injil, dengan menyiapkan upaya sistematik dari Paulus dengan memanggil Penilik penilik Jemaat sebagai kader atau “agen perubahan” yang kokoh dalam hal teladan atau contoh nilai-nilai baru yang semaksimal mungkin menjadi cahaya pengharapan baru di daerah Kreta, dimana Surat Paulus ini dialamatkan. Orang Kreta disebut dengan karakter: “pembohong, binatang buas, pelahap dan malas”(1:12), adalah tugas berat dari Titus untuk menawarkan perubahan ke arah yang lebih baik dan positip dengan memakai penilik jemaat yang tidak bercacat (1:6). Orang Kreta adalah sebuah nama sindiran dari karakter yang menunjuk sifat-sifat durhaka atau pemberontak.
Kitab ini ditulis dalam kondisi Rasul Paulus yang masih terus giat sekali untuk melakukan ekspansi zending dengan harapan bahwa semua orang kafir harus mendapatkan kabar Baik sebelum datangnya eskhaton (hari kedatangan Yesus kedua kali). Paulus lebih berperan sebagai “perintis” zending ke daerah-daerah yang belum mengenai Kabai Baik, sehingga beliau hendak fokus untuk mencari dan menanamkan Injil kepada daerah yang masih terbentang luas di antara daratan Asia Kecil dan daratan Eropa. Dalam hal inilah Paulus memahami bahwa kabar baik itu bukan hanya perlu untuk disebar atau diwartakan ke seluruh dunia tetapi perlu sekali untuk dipertahankan dan dipelihara kemurniannya dari segala ajaran-ajaran palsu yang beredar keras sekali di daerah Kreta.

A. EKSPLORASI TEKS
Perikop epistel kita kali ini, lebih terfokus ke bagian akhir dari Kitab Titus, yaitu bagian “tona na parpudi/pesan-pesan akhir Paulus” kepada Titus, anaknya dalam iman. Pesan akhir ini memberikan kesan bahwa Paulus juga membuktikan bahwa orang Kristen bukan hanya berbuat untuk gereja yang selalu dihantam ajaran tidak sehat secara internal, tetapi tidak lupa juga untuk mengabdikan diri dan hidupnya ke dalam bingkai “the responsibility of social”, sebuah gambaran bahwa orang Kristen adalah bukan anti sosial di mana ia hidup, dan tidak melulu hanya “soor” sendiri dengan surganya, tetapi ditekankan untuk “tunduk” kepada pemerintah. Kata tunduk artinya bahwa orang Kristen selalu siap untuk mendukung segala sesuatu perbuatan yang baik yang sesuai dengan ketertiban dan kesejahteraan bersama.
Dalam bingkai tanggungjawab itulah Rasul Paulus sebenarnya mengingatkan bahwa “dulunya” orang-orang Kristen Kreta adalah hidup dalam kejahilan, tidak taat, sesat, hamba nafsu, dengki keji dan saling membenci (3:3) mungkin bisa dibanding orang Batak yang hidup dalam karakter HOsom, Teal, Elat dan Late (HOTEL). Artinya Paulus menekankan komparasi masa lalu dan masa sekarang dalam konteks hidup baru dalam anugrah Tuhan. Hidup dalam dalam pengharapan orang Kreta yang baru, orang Kreta yang loyal di Tuhan, bukan orang Kreta Durhaka atau Pemberontak. Itulah visi perubahan Rasul Paulus yang dititipkan kepada Titus. Artinya bahwa karakter lama yang merupakan karakter kafir/sipelebegu itu sudah saatnya dikikis dalam kontek soteriologi yang membuka sebuah dimensi pengharapan baru. Pengharapan yang dasarnya dalam ayat 4: “Tetapi ketika nyata kemurahan Allah, Juruselamat kita….” Yang mana “yang dahulu” kafir harus dilawan dengan komitmen anugrah Agung dari Tuhan Yesus dengan rahmatnya, bukan dengan perbuatan baik , tetapi dengan mengandalkan perbuatan sempurna Tuhan di dalam rahmatNya. Artinya perbuatan baik tidaklah sama dengan perbuatan sempurna, hanya Tuhan yang bisa melakukan kesempurnaan sejati dalam anugrah yang luar biasa.
Jika dikatakan tentang “pemandian lahir kembali dan pembaharuan yang dikerjakan leh Roh Kudus,”(ay. 5), adalah sebuah istilah yang menggambarkan proses transformasi dari kehidupan dahulu yang jahil ke dalam sebuah pembaharuan karakter yang ditopang oleh kekuatan Roh Tuhan ke dalam karakter baru, bukan karena kemampuan sendiri, tetapi dengan energy atau tenaga dari Roh Tuhan, sebab sebuah perubahan adalah sebuah proses pergumulan yang tidak gampang seperti membalikkan telapak tangan, tetapi adalah perjuangan yang memerlukan perlawanan kokoh untuk tabiat lama agar tidak muncul dan berbuah dalam perbuatan. Artinya peperangan itu adalah sebuah “pemandian”(bnd. istilah baptizo), bukan pemandian secara pisik yang ditekankan Paulus, tetapi sebuah pengaruh rohani ke dalam diri seseorang yang percaya. Jika pemandian pisik, berarti tidak perlu lagi ada pergumulan batin, tetapi sering kali ditafsirkan sesat sebagai “pembaptisan ulang” yang sama kali naïf dan dangkal. Alkitab tidak pernah sekalipun menekankan bahwa orang lahir baru harus “dimandikan” secara fisik. Seperti Nikodemus yang mempertanyakan alhir baru dari dimensi dilahirkan kembali dari rahim ibunya, tetapi Yesus menekankan bukan rahim yang lama, tetapi “rahim yang baru” di dalam Roh Tuhan. Kelahiran kembali adalah gambaran bahwa adanya paradigm yang baru dalam memandang hidup ini, yang mana paradigm itu lahir dari campur tangan Anugrah Tuhan yang menggugah manusia dalam pengorbanan Yesus di Golgata. Sedangkan baptis selam atau baptis ulang, hanyalah sebuah tipu daya teologi untuk memasukkkan orang lain menjadi anggota / member dari organisasi gereja, dengan kata lain, baptisan ulang adalah sesungguhnya bukan tindakan Roh Tuhan tetapi tindakan organisasi manusia yang mengatasnamakan Tuhan saja.
Demikian juga dengan “pembaharuan yang dikerjakan oleh Roh Kudus” adalah sebuah tuntunan atau bimbingan pribadi atau dan dalam persekutuan / koinonia, bahwa bimbingan itu memberikan arah dan tuntunan pertumbuhan rohani ke arah yang sempurna dalam menjawab semua tantangan realitas hidup. Pemandian dan pembaharuan, dua kata yang menarik dalam surat Paulus kali ini, adalah dalam rangka menekankan tentang Yohanes 3:5-6: “Aku berkata kepadaMu, sesungguhnya jika manusia tidak dilahirkan dari air dan roh, ia tidak dapat masuk ke dalam kerajaan Allah. Apa yang dilahirkan dari daging adalah daging dan apa yang dilahirkan dari Roh adalah roh.” Artinya jika manusia sudah sanggup dalam kekuatan kebersamaannya dalam Roh Tuhan mengikis nafsu daging, nafsu pemberontak orang Kreta, yang malas, dengki, pembual, pelahap itu harus dilawan dalam kekuatan Roh Anugrah, bahwa Juruslamat akan menyertai komitmen orang-orang kafir atau jahil yang mau meninggalkkan kejahilannya, serta masuk ke dalam hidup lembut dan tertib di dalam Tuhan.
Artinya, bahwa dalam ayat 7 ditekankan dimana tujuan proses itu adalah untuk mencapai hidup kekal. Eternal Life, tidak bisa didapatkan begitu saja, tetapi yang berhak mendapatkan itu adalah selain orang yang pasti mempunyai jaminan hidup kekal, tetapi hidup kekal itu merupakan hadiah yang diberikan kepada orang-orang yang tahu bersyukur atau berterimakasih. Orang yang hidup baru adalah orang yang merespon anugrah mahal itu dengan rasa syukur yang mendalam dalam proses menjadi orang Kreta yang baru. Proses keselamatan Tuhan itu, harus disambut dengan respek atau rasa hormat dalam karakter yang diinginkan oleh Sang Pemberi Anugrah, dimana rasa hormat itu diwujudkan dengan “pakaian pesta” yaitu komitmen dan tabiat baru dalam melawan segala kebiasaan using di tempo doeloe itu. Eternal Life adalah gambaran bahwa perjuangan kita di dalam Tuhan itu bukanlah perjuangan hampa tetapi jelas dan tegas dalam membuktikan diri dalam dunia bahwa kita adalah orang-orang yang baru. Pulau Kreta adalah salah satu dunia atau pentas atau panggung bagi orang-orang sorga yang melatih hati dan pikirannya untuk sesuai dengan Sang Juruslamat, yang mempunyai kunci sorga. Pentas dibutuhkan, bukan seperti pentas sandiwara, tetapi realitas dari manusia yang rela menjadi serupa dan hidup ento kristou di dunia ini.
Jika dilihat dalam perikop 3:3-7 ini, maka dapat disimpulkan bahwa pesan terakhir Surat Paulus ini mengharapkan agar orang-orang percaya itu adalah orang-orang yang SIAP UNTUK MELAKUKAN YANG BAIK, tetapi bukan dari dirinya sendiri melainkan dalam konsep Rahmat atau kash karunia dari Tuhan, yang membuktikan kontribusi orang Kristen di tengah-tengah masyarakat social maupun dalam dunia pemerintahan, sehingga fungsi sebagai Garam dan Terang Dunia dari umat Kristus dapat semakin bersinar dalam perbuatan baik.

B. APLIKASI
Dalam konteks orang Indonesia, ada beberapa kesamaan sifat orang Kreta pada waktu 2000 tahun yang lalu, budaya malas dan tidak jujur serta larut dengan mitos-mitos masa lalu kejayaan Raja Sriwijaya dan Gajah Mada tempo dulu, telah membuktikan bahwa masih banyak sekali hutang orang Kristen untuk membangun NKRI yang lebih baik. Keadilan dan kemakmuran bersama semakin jauh dari impian, karena banyak sekali orang rakus atau kemaruk yang memamerkan keserakahan dan arogansi sepihak, sementara kekuatan mayoritas selalu mempropagandakan diri untuk menggeser ideologi Negara kita. Selain doa, Kristen harus berbuat dan membuktikan pengaruhnya sebagai barisan “agama kasih” yang mengobarkan nilai-nilai loyalitas dengan setia selalu kepada prinsip-prinsip kasih yang menopang Negara ini ke dalam jalan yang tidak sesat. Gereja harus melebur dalam barisan anti kebohongan, anti kemalasan, anti premanisme dan anarkhir. Orang Kristen adalah orang yang tertib, jujur dan pekerja keras, tertib dan bersih. Kita seharusnya masih malu, sebagai contoh konkrit, di mana ada beberapa kawasan preman, profesi dan daerah Kristen yang sering diwarnai alkohol/lapo tuak, preman dan kumuh karena parit tersumbat dan halaman rumah yang kotor. Kesan itu seharusnya adalah kesan yang tidak lagi muncul dalam suasana lingkungan komunitas Kristen.
Dalam hal inilah, masih relevan kita pahami Teologi Pengharapan, dari Jurgen Moltmann, di mana dalam konteks yang jauh dari pengharapan, kita masih bertindak positip demi membenahi apa yang perlu dilakukan baik secara pribadi, keluarga maupun secara kolektif, sebagai respon kita terhadap ajaran anugrah yang dari Yesus Kristus. Dimana orang Kristen harus melakukan tindakan nyata dalam membuktikan dirinya sebagai bagian yang bukan minoritas di Negara ini, terutama bukan minoritas dalam hal menunjukkan pengabdian dan kontribusi positip di NKRI. Gereja sudah saatnya bersinar terang sebagai bukti bahwa gereja kita tidak sibuk hanya memikirkan dirinya sendiri dengan berbagai dilemma organisasi manusia yang membuat tenaga kita kurang bersinar dan dikenal Negara tercinta ini. Kita harus siap untuk berbuat baik karena anugrah keselamatan sudah kita miliki. Nilai-nilai “anugrah” Tuhan itu harus membumi dan bisa dirasakan oleh semua orang, semua suku, semua agama di NKRI. Anugrah yang tidak membumi, hanyalah sebatas khotbah organisasi yang memberikan utopia yang muluk-muluk, yang tidak berpihak kepada rakyat kecil, sebagaimana Tuhan kita yang berpihak nyata kepada rakyat kecil dan tertindas. Orang Kristen yang berjuang merubah watak orang Pulau Kreta lama, demikian juga orang Kristen Indonesia harus merubah watak orang Indonesia lama ke dalam “Indonesia Yang Baru”, yang lebih adil dan sejahtera .